Informasi/Berita Terkait
Berita > Tips & Trik

Cara membuat kompos skala rumah tangga

Kamis, 11 Ags 2011 10:36 WIB | 55375 views
Salah satu bentuk kepedulian sederhana kita terhadap lingkungan dapat kita lakukan secara sederhana dengan mengelola sampah organik rumah tangga menjadi kompos. Kompos dan pupuk kandang merupakan salah satu pupuk alami yang dapat digunakan untuk meningkatkan kesuburan tanah. Kompos merupakan pupuk yang dibuat dari sampah organic organik. Cara pembuatannya pun tidak terlalu rumit, murah, serta tidak perlu banyak peralatan atau tempat luas. tidak memerlukan tempat luas dan tidak memerlukan banyak peralatan dan biaya.

Dengan membuat kompos sendiri ternyata dapat mengurangi masalah pembuangan sampah dan dapat membuat kompos yang dapat digunakan sendiri tanpa harus membeli lagi. Kompos mempunyai manfaat untuk memperbaiki struktur tanah sehingga zat-zat makanan yang diperlukan tumbuhan semakin tersedia lebih banyak. Selain itu, mikroba yang ada dalam kompos akan membantu penyerapan zat makanan yang dibutuhkan tanaman.

Sebelum membuat kompos, ada baiknya mengetahu bagaimana kompos bisa terjadi? Sampah organik, pada prinsipnya akan mengalami peruraian oleh berbagai jenis mikroba, binatang yang hidup di tanah, enzim dan jamur secara alamai. Proses peruraian ini memerlukan kondisi tertentu yaitu suhu, udara dan kelembaban yang tepat. Semakin cocok kondisinya, maka semakin cepat pembentukan kompos. Bahkan hanya dalam kurun waktu 4 – 6 minggu sudah jadi. Agak sedikit berbeda dengan penanganan jika sampah organik hanya ditimbun saja. Metode ini membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menjadi kompos. Hal yang paling penting dalam proses pengomposan adalah timbulnya panas karena aktivitas mikroba. Hal ini menandakan bahwa mikroba mengunyah bahan organik dan merubahnya menjadi kompos. Suhu yang optimal untuk proses pengomposan adalah 45-65C. Adapun jika terlalu panas maka perlu dibolak-balik minimal setiap 7 hari.

Berikut ini dijelaskan cara membuat kompos pada skala rumah tangga yang dihimpun dari berbagai blog dan forum. Cara membuat ini lebih mengeksplorasi kepada bagaimana membuat kompos bagi mereka yang tidak mempunyai lahan yang luas.

1. Sediakan drum atau sejenisnya.
2. Lubangi kecil-kecil bagian dasar drum untuk rembesan air dari sampah.
Untuk menjaga kelembaban bagian atas dapat ditutup dengan karung goni atau anyaman bambu. Bak pengomposan tidak boleh kena air hujan sehingga sebaiknya harus dibawah atap. Dasar bak pengomposan dapat tanah atau paving block, sehingga kelebihan air dapat merembes ke bawah jangan ditempatkan di tempat yang kedap air.
3. Masukkan sampah organik ke dalam wadah (drum) setiap hari. Campur 1 bagian sampah hijau dan 1 bagian sampah coklat.
4. Tambahkan 1 bagian kompos lama atau lapisan tanah atas (top soil) dan dicampur. Tanah atau kompos ini diharapkan mengandung banyak mikroba aktif yang bekerja mengolah sampah menjadi kompos. Jika ada kotoran ternak dari ayam atau sapi dapat pula dicampurkan.
5. Pembuatan bisa dikukan secara sekaligus atau selapis demi selapis misalnya setiap dua hari ditambah sampah baru. Untuk menghindari terlalu panas maka setiap 7 hari perlu diaduk.
6. Pengomposan dinyatakan sudah selesai jika campuran menjadi kehitaman dan tidak berbau sampah. Pada minggu ke-1 dan ke-2 mikroba mulai bekerja menguraikan membuat kompos, sehingga suhu menjadi sekitar 40C. Pada minggu ke-5 dan ke-6 suhu kembali normal dan kompos sudah jadi.

Faktor keberhasilan dari pengomposan terletak pada bagaimana cara mengendalikan suhu, kelembaban dan oksigen, agar mikroba dapat memperoleh lingkungan yang optimal untuk berkembang biak. Kondisi yang optimal adalah ketika makanan cukup (cukup tersedia bahan organik), kelembaban (30-50%) dan udara segar (oksigen) untuk dapat bernapas. Untuk mempercepat pengomposan, dapat ditambahkan bio-activator berupa larutan effective microorganism (EM) yang dapat dibeli di toko pertanian.

Selamat mencoba membuat kompos. Semakin banyak kompos yang anda buat berarti semakin banyak sampah yang bisa anda kelola dan semakin menghasilkan kompos untuk menyuburkan tanaman anda. Pendidikan seperti ini dapat ditanamkan sedini mungkin sejak SD, seperti yang pernah dikerjakan oleh mahasiswa-mahasiswa ITB kepada anak-anak SD.


Artikel Terkait

Facebook - Social Comment

Beri Komentar

Nama *):
Email *):
Silakan isi email dengan benar. Email anda tidak akan ditampilkan.
Website: http://  
Komentar *):
Kode Keamanan:
Ketik Kode Keamanan:
Advertising

Dana Penelitian

Copyright 2011-2014 | Tentang Kami | Disclaimer | Kontak Kami |